Just another WordPress.com site

DIVERSIFIKASI PRODUK

Daging kelinci

Kelinci mempunyai potensi yang besar sebagai penghasil daging, pada umur delapan minggu mampu mencapai bobot lebih dari dua kilogram (FARREL dan RAHARDJO, 1984). Seekor kelinci dengan bobot hidup dua kilogram dapat menghasilkan karkas seberat 900 g. Daging kelinci mempunyai kemiripan dengan daging ayam yaitu warna putih pucat. Daging kelinci mempunyai berbagai  kelebihan dibanding jenis daging lainnya, antara lain kadar kolesterolnya terendah kedua setelah daging kalkun, kadar garam dan lemak jenuh rendah, sedangkan kadar proteinnya tinggi. Kadar kolesterol daging kelinci hanya 50 mg/kg, sedangkan domba 320 mg/kg, dan kadar proteinnya berturut-turut adalah 20,8 dan

13,7% (FARREL dan RAHARDJO, 1984).

Permintaan daging kelinci tidak begitu berkembang dibandingkan jenis ternak lain,

yang antara lain disebabkan ketersediaan terbatas, dan adanya hambatan psikologis pada masyarakat karena lebih dikenal sebagai binatang kesayangan (peliharaan). Melihat potensinya yang cukup besar karena kecepatan perkembangbiakannya dan sebagai sumber protein maka agar konsumsi daging kelinci meningkat perlu dilakukan pengenalan dan diversifikasi produk olahan yang dapat diterima masyarakat. Daging kelinci dapat diolah menjadi berbagai macam produk olahan bercitarasa tinggi seperti sosis, nugget, bakso, kornet, dan abon. Perbaikan mutu produk olahan dari daging kelinci dapat dilakukan dengan modifikasi bahan tambahan yang digunakan antara lain penambahan omega 3 dan 6 yang antara lain terdapat dalam minyak jagung , serat maupun protein untuk meningkatkan nilai gizinya. Pengolahan daging kelinci akan memberikan keuntungan yang cukup tinggi bagi pengolah. Hasil perhitungan secara sederhana diketahui bahwa dari 15 kg daging seharga Rp. 450.000 dan biaya tenaga produksi Rp. 75.000 serta bumbu dan campuran pelengkap Rp. 75.000 diperoleh hasil Rp. 1.125.000, sehingga margin keuntungan adalah Rp. 525.000. Dalam makalah ini akan dibahas teknis pengolahan beberapa produk olahan daging kelinci yang cukup potensial untuk dikembangkan yaitu nugget, sosis, kornet dan karage.

Kulit dan bulu kelinci

Kulit/kulit bulu memiliki potensi pengembangan dan prospek pasar yang cukup baik, bahan dan produknya merupakan komoditas ekspor non-migas yang dari tahun ke tahun terus meningkat. Namun pengembangan kulit bulu masih mengalami kendala. Selain kuantitas yang belum memadai, kualitas hasil olahan kulit dan produknya dari Indonesia dinilai masih rendah terutama yang disamak secara tradisional dibandingkan dengan kulit dan kulit bulu dari Italia, Perancis, Jerman dan Jepang. Ketersediaan bahan baku yang terbatas, mutu awal sebelum diproses yang seadanya serta penguasaan teknologi yang terbatas merupakan beberapa faktor kritis penyebab rendahnya mutu kulit/kulit bulu Indonesia. Untuk membantu mengatasi keterbatasan pasokan kulit, kelinci dapat menjadi alternatif ternak yang perlu dikembangkan. Kelinci dapat tumbuh dan berkembangbiak dengan cepat dan dapat memasok tidak hanya kulit tetapi juga dagingnya dalam jumlah yang relatif cepat. Namun, karena kelinci adalah jenis ternak yang kecil maka kulit/kulit bulunya diarahkan untuk produk-produk yang berukuran kecil serta produk yang tidak membutuhkan kuat tarik dan kuat sobek yang tinggi (RAHARDJO, 1994).

Menurut informasi dari BLPP Ciawi, Bogor, pasar komoditas kulit bulu kelinci  semakin meningkat. Peningkatan terjadi karena santernya kritik yang dilontarkan para pecinta alam dan lingkungan seperti Green Peace terhadap perburuan dan pembantaian satwa liar. Sebelumnya, bulu untuk pembuatan jaket dan aksesorinya di negara-negara beriklim dingin umumnya menggunakan kulit beruang hasil buruan. Dengan santernya kritik tersebut para produsen jaket kulit lantas berusaha melirik bahan baku lain. Kelinci dianggap sebagai salah satu ternak yang bisa menggantikan kebutuhan bulu untuk jaket Berbagai produk eksotik sebelumnya berasal dari kulit atau kulit bulu domba, kulit itik dan kulit reptil, maka kulit bulu kelinci sangat potensial dikembangkan karena kekhasan dari kehalusan bulunya yang dapat dijadikan mantel dengan harga yang tinggi (nilai ekonomi yang tinggi serta memiliki pangsa pasar tersendiri di kalangan tertentu. Sayangnya penyamakan kulit bulu kelinci di Indonesia masih sangat terbatas dan memerlukan penguasaan teknologi penyamakan yang baik dan memadai karena akan berpengaruh terhadap kualitas kulit bulu terutama terhadap kehalusan dan struktur kulit bulu serta agar tidak mengalami pembusukan. Rendahnya mutu kulit bulu dapat dipahami mengingat teknologi penyamakan yang umum dikenal di Indonesia lebih diarahkan kepada penyamakan kulit tanpa bulu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s