Just another WordPress.com site

Pemasaran ternak kelinci

 

Produk ternak kelinci yang dapat dipasarkan adalah dalam bentuk hidup, bentuk produk segar maupun produk olahan. Transaksi jual-beli kelinci hidup antara produsen dan konsumen dapat berlangsung di lokasi produsen maupun di pasar (pasar umum, pasar hewan, bahkan tempat rekreasi). Ternak yang diperjual belikan mulai dari status lepas sapih hingga ternak siap kawin.

Daerah pemasaran kelinci, mempunyai tingkatan, mulai dari produsen, pedagang/penyalur, konsumen.

  1. Pemasaran kelinci di tingkat produsen; transaksi antara peternak dengan pedagang, pedagang melakukan pembelian kelinci kepada produsen (peternak), ternak yang diperjual belikan adalah ternak bibit, siap potong maupun kelinci dewasa. Transaksi yang terjadi pada produsen selain pedagang adalah juga terdapat peternak dimana tujuannya adalah membeli ternak untuk dikembangkan lebih lanjut.
  2. Pemasaran di tingkat pedagang; transaksi antara pedagang dengan konsumen akhir (lokal maupun luar daerah), transaksi seperti ini dilakukan di tempat tertentu (pasar umum, maupun pasar hewan, dan tempat pariwisata daerah).
  3. Pemasaran di tingkat konsumen biasnya langsung diolah oleh pedagang-pedagang masakan yang mengolah makanan yang terbuat dari daging kelinci seperti : Sate, soup, dan Tongseng kelinci yang menjual makanannya kepada konsumen penyuka masakan tersebut.

Pemasaran kelinci biasanya juga banyak terdapat dilokasi pariwisata seperti: Kebun Raya, tempat-tempat wisata pegunungan. Komoditas ternak kelinci yang diperjual belikan didominasi oleh ternak kelinci usia sapih. Namun demikian terdapat pula daerah pariwisata tertentu yang mempunyai ciri tertentu pada komoditas kelinci yaitu sate kelinci di Tawang Mangu, Jawa Tengah, daerah lainnya seperti di Lembang terdapat banyak penjaja tukang sate kelinci di pingggiran jalan.Pemasaran produk daging; pasar dagingkelinci belum banyak dan populer bila dibandingkan dengan daging ternak lain (sapi, kambing dan ayam). Pemasaran daging kelinci perlu usaha yang gigih dan dilakukan melalui usaha-usaha promosi antara lain: melakukan demo pada berbagai instansi tertentu dalam acara seremonial (ulang tahun kemerdekaan atau pameran pembangunan daerah). Peluang akan diterima oleh masyarakat lebih terbuka bila daging kelinci diolah menjadi bentuk lain dari yang sekarang ada, bentuk tersebut antara lain; Nugget, Burger, Fried, atau jenis lainnya seperti: abon, baso dan sosis. Bila dijual dalam bentuk daging segar maka hendaknya diwujudkan dalam bentuk potongan yang menarik misalnya: potongan kaki belakang/paha, potongan pinggang, Schnittzel (bagian daging tanpa tulang yang berasal dari kakidepan),

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.